Video Viral Mahasiswi Chandigarh University Beredar

Posted on

wikisspot.com – Video viral mahasiswi Chandigarh University beredar luas di media sosial dan internet. Menyusul kejadian, aksi demo mahasiswa pun pecah.

Sebagaimana banyak pemberitaan dari media di India, bahwa rumor video viral mahasiswi Chandigarh University benar-benar membuat heboh hingga berujung demo.

Protes meletus di kampus Universitas Chandigarh, Gharuan. Mereka melakukan aksi protes menyusul rumor ada video viral mahasiswi tak pantas beredar di media sosial.

Atas kejadian ini, Polisi menangkap seorang mahasiswa MBA tahun pertama karena tersandung UU IT, sementara temannya dan orang lain di tahan di Shimla.

Masalah ini menjadi kontroversi besar setelah beberapa gadis pingsan karena kelelahan selama protes. Polisi mengklaim tidak ada upaya bunuh diri oleh siapa pun.

“Sebuah kasus di bawah Bagian 354-C (voyeurisme) dan 66 (E) dari UU IT telah di daftarkan di kantor polisi Sadar Kharar terhadap gadis itu dan temannya yang berbasis di Shimla.”

Polisi sedang menyelidiki apakah ada konspirasi atau upaya untuk memeras uang.

ADGP (Kemasyarakatan dan Urusan Perempuan) Gurpreet Kaur Deo berkata, “Ponsel dan laptop gadis itu telah di kirim ke laboratorium forensik.

Meskipun narapidana asrama menuduh gadis itu mencoba merekam video gadis-gadis lain di kamar kecil umum, kami belum menemukan video semacam itu.

Dia telah merekam videonya sendiri dan membagikannya kepada temannya. Penyelidikan lebih lanjut sedang berlangsung.”

Sementara itu, video sipir asrama yang konon memanggang tersangka telah menjadi viral di media sosial bahkan ketika polisi menolak untuk membagikan rincian insiden tersebut.

Dalam video tersebut, sipir terdengar bertanya kepada tersangka mengapa dia membuat video gadis lain dan dengan siapa dia membagikannya?

Manisha Gulati, Ketua Komisi Wanita Negara Bagian Punjab, mengatakan, “Kami akan menyelidiki masalah ini dan juga menyelidiki video yang diduga menampilkan sipir.”

See also  ‘Scenes of utter lawlessness’ as Garda car is rammed – The Irish Times & More Breaking News

Dalam sebuah pernyataan, Komisi Nasional untuk Perempuan mengatakan Ketuanya Rekha Sharma telah menulis surat kepada DGP Punjab untuk menangani masalah ini secara ketat.

Para korban harus mendapat konseling yang tepat dan keselamatan dan keamanan mereka harus di pastikan,” kata NCW.

Sumber mengatakan gadis-gadis itu baru-baru ini di pindahkan ke gedung, yang sebelumnya merupakan asrama anak laki-laki.

Pergeseran itu setelah gadis-gadis itu menyuarakan keprihatinan atas privasi.

Dr RS Bawa, Rektor, Universitas Chandigarh, mengatakan, “Ada laporan bahwa 60 MMS yang tidak pantas di media sosial setelah beberapa gadis mencoba bunuh diri.

Ini benar-benar salah dan tidak berdasar. Selama penyelidikan awal oleh universitas, tidak ada video yang ditemukan dari siswa mana pun, kecuali video pribadi yang diambil oleh seorang gadis yang dibagikan dengan pacarnya.”

CM Bhagwant Mann telah memerintahkan penyelidikan tingkat tinggi atas masalah ini. “Siapa pun yang terbukti bersalah tidak akan dibebaskan. Tindakan tegas akan diambil terhadap para pelaku kejahatan keji ini, ”katanya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Leave a Reply

Your email address will not be published.